DJI Stop Kirim Drone ke Ukraina & Rusia

Perusahaan pembuat drone China DJI telah mengkonfirmasi kepada The Verge bahwa mereka menghentikan semua pengiriman produknya ke Rusia dan Ukraina.

DJI juga mengonfirmasi tidak akan lagi memberikan dukungan purna jual karena khawatir produknya digunakan untuk tujuan pertempuran selama invasi Rusia.

Ini adalah tindakan nyata pertama yang dilakukan DJI China untuk mengatasi perang setelah Wakil Perdana Menteri Ukraina Mykhailo Federov menuduh perusahaan tersebut membantu Rusia membunuh warga sipil Ukraina secara tidak langsung.

Kedua negara menggunakan drone DJI untuk pengintaian, dan kami telah melihat laporan Ukraina mengubah beberapa dari mereka menjadi senjata darurat.

Pada akhir Maret, DJI mengatakan kepada The Verge bahwa mereka tidak menghentikan penjualan di Rusia atau Ukraina dan tidak berniat, meskipun ratusan perusahaan lain telah menarik diri dari Rusia sebagai protes.

“Selama 15 tahun, DJI telah mencoba yang terbaik untuk menghindari geopolitik,” kata juru bicara Adam Lisberg kepada kami.

Tetapi Reuters melaporkan hari ini bahwa DJI telah memutuskan untuk menghentikan semua penjualan ke kedua negara, mempertahankan sikap netral, dan sementara DJI sebenarnya tidak bertanggung jawab atas penjualan di wilayah tersebut (produk yang ada dapat terus dijual), perusahaan mengonfirmasi bahwa pengiriman dan dukungan akan berhenti.

Itu tidak akan mencegah Rusia atau Ukraina menggunakan perangkat pelacak drone AeroScope yang ada, tetapi ada kemungkinan DJI tidak akan mengotorisasi ulang receiver AeroScope yang lisensinya kedaluwarsa selama periode ini.

“DJI mengambil tindakan ini bukan untuk membuat pernyataan tentang negara mana pun, tetapi untuk membuat pernyataan tentang prinsip kami. DJI membenci penggunaan drone kami untuk menyebabkan kerusakan, dan kami sementara menangguhkan penjualan di negara-negara ini untuk membantu memastikan tidak ada yang menggunakan drone kami dalam pertempuran, ”

Adam Lisberg

Lisberg mengatakan perusahaan telah meminta dealer untuk tidak menjual kepada pelanggan yang akan menggunakan drone untuk tujuan pertempuran – tetapi mereka telah melihat produk berhasil masuk ke zona perang, jadi ini adalah langkah ekstra.

Baca Juga  Wah, Google bisa hapus hasil pencarian

Dia juga mengatakan DJI memahami bahwa itu bukan cara yang sangat mudah untuk mencegah drone digunakan untuk tujuan militer.

Membatasi pengiriman dan dukungan dapat menghukum pilot drone kedua negara yang menggunakannya untuk tujuan yang tidak berbahaya.

“Tetapi kami harus melakukan sesuatu, karena kami tidak suka melihat orang menggunakan produk kami untuk menyakiti orang,” kata Lisberg.

Pernyataan DJI di halaman ruang redaksinya tidak terlalu jauh, hanya mengatakan bahwa DJI sedang “menilai kembali secara internal persyaratan kepatuhan di berbagai yurisdiksi” dan bahwa itu menangguhkan bisnis di Rusia dan Ukraina “menunggu tinjauan saat ini.”

Kami tidak memiliki cukup data untuk mengetahui apakah langkah ini mungkin merugikan satu sisi lebih dari yang lain, tetapi saya akan menunjukkan bahwa Ukraina adalah penggalangan dana publik untuk membeli drone DJI konsumen yang murah ini untuk membantu mempertahankan negaranya.

Minggu ini, pemerintahan Biden meminta Kongres untuk membiarkan lebih banyak lembaga mendapatkan akses ke teknologi pelacakan drone, termasuk polisi negara bagian dan lokal.

Leave a Reply